31 December 2009

SELAMAT MENYAMBUT TAHUN 2010

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::


SEMOGA TAHUN 2010 AKAN MENJANJIKAN SESUATU YANG LEBIH INDAH BUAT KALIAN..DAN JUGA BERDOALAH AGAR CAHAYA KEJAYAAN DAN KEBAHAGIAAN AKAN TERUS MEMAYUNGI PERJALANAN HIDUP KITA SEMUA....

Alhamdullillah...

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" :
Alhamdullillah...untuk pembedahan pertama semuanya berjalan lancar dan aku dah sihat sikit.Sakit bekas pembedahan juga dah berkurangan. Kos rawatan juga telah aku selesaikan..
Hahahahuhuhu..bayaran yang kena aku langsaikan berjumlah..RM1973.85.What to do?Sesungguhnya kesihatan itu lebih bererti daripada kekayaan..itu yang orang beritahu aku...
Apapun,aku berharap pembedahan yang akan datang yang dijangka minggu hadapan akan berjalan lancar..

29 December 2009

Aku Sememangnya Degil...

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::

Awal pagi lagi aku kena berjumpa dengan Dr Loong Seh Yang dan Dr Harith Sherippudin di Hospital Normah. Kesihatanku yang tidak mengizinkan memaksaku untuk berada di Hospital Normah sepanjang hari ini. Sepatutnya aku kena admit...hehehe tau-taulah aku jenis yang tak suka terbaring di atas katil. Wad dan katil aku hanya sempat melihat aku untuk jangka masa satu jam saja. Sebelum masuk wad aku siap bertanya dengan Dr Loong perlukah aku berehat di wad? Sebelum Dr Loong memberikan hujahnya aku dah siap dengan hujah aku agar Dr Loong setuju dengan syaratku berada dan tidur di wad itu dalam jangka masa singkat saja...Terima kasih Dr Loong yang terpaksa mengikut kedegilanku.

Namun sebetulnya aku masih terasa sakit ketika aku melangkah keluar hospital dan aku terpaksa menelan dua biji pil penahan sakit..kerana bekas pembedahan kecilku terasa amat sakit. Sesampai di rumah aku tidak dapt baring kerana kesakitan itu. Nampak gayanya sepanjang malam ini aku terpaksa tidur duduklah..hehehe berkat orang degil kata kaum keluargaku.

Minggu hadapan aku kena datang ke Hospital Normah lagi. Mungkin kali ini aku akan menjalani pembedahan yang lebih besar..untuk semua doa-doakanlah agar semuanya berjalan lancar dan selamat..

26 December 2009

Sesalan di Penghujung Rindu ..14

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::

Arisya mempercepatkan langkahnya menuju ke Bilik Bahasa. Dia risau kalau-kalau dia terlewat untuk pertemuan pertama dengan kumpulan bahasnya. Sebetulnya Arisya pun tak tahu siapa lagi yang akan bersamanya memperjuangkan nasib maktabnya dalam pertandingan perbahasan Peringkat Negeri Sarawak. Pemilihannya pun berdasarkan rekod pencapaiannya sebagai pemidato terbaik Negeri Sarawak semasa sekolah menengah dahulu. Arisya melangkah perlahan setelah dia sedar Pensyarah Bahasanya, Encik Hasyim telah berada di dalam bilik itu. Setelah memberi salam dan memohon maaf di atas keterlewatannya, Arisya mengambil tempat duduk di meja hadapan. Arisya gelisah sendiri setelah dia menyedari hanya dirinya sahaja pembahas wanita dalam kumpulan itu.
Afsyam senyum sendiri. Ingatannya menyinggahi peristiwa petang tadi. Sungguh dia tidak menyangka akan berpeluang mendekati gadis yang sering muncul dalam mimpinya selama ini. Dan Afsyam amat bersyukur atas peluang yang datang itu. Namun hatinya sedikit gusar juga setelah memikirkan perbezaan yang begitu ketara antara mereka. Mustahil gadis itu akan menerimanya.
Fariq mendekati Arisya yang begitu asyik membaca buku di tangannya. Fariq menarik kerusi lalu duduk di sebelah Arisya. Arisya tidak selesa apabila Fariq duduk terlalu dekat dengannya. Dia risau apa kata mata-mata yang melihatnya nanti. Hakikatnya memang ada dua pasang mata yang sedang memerhatikan mereka.
" Jom kita pergi minum," bisik Fariq. Arisya menggelengkan kepala dan memberikan alasan dia baru lepas minum di kantin. Fariq tak putus asa. Seraya mendesak dia mengemaskan semua buku Arisya dan menarik tangan Arisya. Dalam gusar Arisya akur. Walaupun baru beberapa bulan mengenali Fariq, namun dia sudah dapat membaca perwatakan Fariq. Baginya Fariq adalah seorang yang tegas dan berpendirian teguh. Arisya juga amat mengagumi sikap Fariq yang begitu yakin apabila melakukan sesuatu perkara. Justeru, Arisya tak hairan jika Fariq menjadi rebutan pelatih wanita di maktabnya.
" Maaflah jika i sedikit memaksa you tadi. Tapi nak buat macam mana kan? Bukannya mudah nak mengajak Arisya Datuk Hasbullah keluar."
" Awak tak risaukah jika teman wanita awak melihat kita berdua di sini?"
" Teman wanita? Siapa?"Fariq pura-pura tidak mengerti walaupun dia tahu siapa yang dimaksudkan Arisya.
" Tak tahu atau buat- buat tak tahu?"
" Arisya Datuk Hasbullah, untuk pengetahuan awak saya ni belum menjadi milik sesiapa lagi. Tapi rasanya saya baru berjumpa gadis yang berjaya mencuit hati saya." ujar Fariq sambil matanya tajam merenung seraut wajah Arisya. Arisya berusaha melarikan pandangannya daripada bertembung mata dengan Fariq. Hati kecilnya mengakui Fariq sememangnya tampan dan mampu mencairkan hati setiap wanita dengan mudah.
" Wow! Siapalah gadis bertuah itu? Bila awak nak kenalkan kepada saya?" Fariq tersenyum mendengar pertanyaan Arisya. Tapi tak mungkin untuknya memperkenalkan gadis itu kepada Arisya sekarang. Dia takut Arisya akan mentertawakannya. Malah lebih menakutkan, dia bimbang Arisya akan menjauhinya. Jadi biarlah segalanya menjadi rahsia. Sampai masanya nanti dia akan memberitahu Arisya.
Fariq memandang kipas yang berpusing. Ingatannya berkisar kepada pertemuannya dengan Arisya sebentar tadi. Alangkah bahagia dirinya jika dia dapat memiliki gadis itu. Fariq sedar sejak kali pertama dia terpandang gadis itu hatinya sudah terusik. Dia sudah pandai bermain dengan khayalan yang romantik. Dan tentunya akan bertambah-tambah lagi kebahagiaannya jika Arisya menyetujui hubungannya dengan gadis itu. Jauh di lubuk hatinya,Fariq memanjatkan doa agar Allah merestui dan mempermudahkan urusannya untuk memiliki cinta gadis itu.

You Never Knew...Guang

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::


Hard to say in a words

I keep deep in my heart

wishing someone could hear it

but no one care to listen

I try shout it out

but no one care to look

Then I realize,

I should be a dreamer,

for better or worst maybe

it has to be like that.

Surely you never knew

you never care this emptiness

feelings towards this relationships

do I need to get waiting and keep waiting?

Action!! You told me that...I do,

I really do...but now everything has chance

Do I exist in your world that you promised before?

I wanna stay there forever...You never knew.

25 December 2009

Keliru


:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::

Bersimpuh di denai waktu

tatkala rindu datang menyapa

sedang hati sendiri berbicara ragu

pada penantian tak pasti.

Minda kian keliru

menimbangtara permintaan hati

yang berkemelut resah

pada jawapan membisu.

24 December 2009

Sesalan di Penghujung Rindu..13

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::

Arisya melangkah masuk ke dalam kereta Rizman dengan wajah sugulnya. Kelihatan Mak Mah yang menghantari kepergiannya itu dengan linangan airmata yang mula menitik di pipi tuanya. Walau hanya sebagai orang gaji, namun Mak Mah amat mengasihi Arisya. Arisya juga mempunyai hubungan yang amat rapat dengannya. Sejak kecil lagi Arisya sering melampiaskan masalahnya kepada Mak Mah. Bagi Arisya, Mak Mah bukan sekadar orang gaji tapi bagaikan pengganti kepada mamanya yang lebih banyak menghabiskan masanya di luar berbanding dengan masa bersamanya.Bagi Mak Mah pula, kepada Arisya dan adik-beradiknya tempat dia menumpah dan menumpang kasih sayang. Maklumlah, dia sendiri tidak mempunyai anak.

"Kenapa ni?"Rizman cuba menceriakan suasana setelah dia menangkap wajah sugul Arisya itu. Arisya tetap membatukan dirinya. Kesedihan masih memerangkap segenap ruang rasanya.
"Helo sayang....kenapa ni?" Rizman terus memancingnya untuk bersuara. Sekilas Arisya memandang wajah teman baiknya itu. Arisya diburu sedikit rasa cemburu terhadap Rizman yang sentiasa ceria dan seakan tak pernah ada masalah. Rizman semakin bingung melihat reaksi Arisya yang terus membisu. Segera Rizman memberhentikan keretanya di bahu jalan. Arisya kaget.
" Riz, kenapa berhenti di sini?"
" Hei..look here my dear. I just want to know what happen to you. You tau kan,sejak dulu lagi i tak suka melihat walau segarispun jalur kesedihan menapak di wajah you. Please Arisya, tell me what is in your mind and make you look so upset?"
"Riz, sorry. I tak apa-apa. I cuma sedih kerana papa dan mama masih enggan memahami apa yang terbuku di hati i. Dan setiap kali melihat papa dan mama marah, Arisya rasa bersalah dan berdosa kerana telah mengengkari kehendak mereka."
" Kau bersabar je lah. Berdoalah agar suatu hari nanti semuanya akan pulih seperti biasa." Rizman malas nak meluahkan apa yang sebenarnya terbuku di hatinya akan kedegilan Arisya itu. Dia tak suka hubungannya dengan Arisya akan menjadi renggang jika Arisya salah menangkap nasihatnya. Rizman terus melarikan semula keretanya menuju ke Lapangan Terbang Antarabangsa Kuching. Kalau diikutkan hatinya,dia sendiri pun berat hendak melepaskan Arisya pergi. Berjauhan dengan Arisya bermakna dia terpaksa menghitung kerinduan yang sering bertandang di kamar hatinya. Kekadang dia rasa risau juga jika suatu hari nanti Arisya akan pergi dari hidupnya.
" Ok Riz, i have to go now. Thanks a lot."
" Arisya, take care. Jangan lupakan Riz di sini pulak." Arisya sekadar membalas kata-kata Rizman dengan senyuman. Sedangkan hati kecil Rizman benar-benar mengharapkan agar Arisya tidak akan melupainya yang sejak dulu lagi telah mengangankan masa depan yang indah bersama Arisya.
Keletihan mulai menjalar di sekujur tubuh Arisya. Kepenatan perjalanan dan membersihkan kamar kecil yang menempatkan dirinya dan Azilla amat meletihkannya. Maklumlah, kalau di rumahnya semua kerja pembersihan dilakukan Mak Mah. Arisya cuba memanjakan dirinya dengan berbaring di katilnya sementara menunggu Azilla yang akan sampai lewat petang nanti.
Laungan azan yang berkumandang mengejutkan Arisya yang tidur-tidur ayam. Seperti selalu, dia bingkas bangun untuk menghayati alunan azan itu. Sampai kini dia masih gagal berjumpa dengan yang empunya laungan azan itu.
Afsyam merenung jauh ke arah jalan masuk ke asrama puteri. Matanya liar mencari seraut wajah yang sering mengundang rindu di hati kecilnya. Kekadangnya Afsyam hairan juga akan dirinya yang tidak dapat melupai wajah itu. Belum pernah dia berperasaan sedemikian.
" Wahai lelaki...kenapalah engkau begitu menjerat perasaanku?" bisik Azilla saat matanya menangkap sesusuk tubuh di hadapannya. Hendak menegur, dia malu dengan ayah dan ibunya yang berada di sebelahnya.




22 December 2009

Aku Hanya Wanita Biasa

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::

Maafkan aku
kerana aku harus pergi
meninggalkan pelabuhan cinta
yang pernah kita singggahi
semusim nan lalu.
Izinkan aku
memenjarakan cerita cinta kita
dalam penjara kelupaan
kerana aku
hanya wanita biasa
yang kekadangnya seteguh karang
namun ada tikanya jua
untuk berdiri pun aku tak mampu
apa lagi tuk menggenggam terus
luka yang kian sarat
mengheret derita tak tuntas
hanya kerana cintamu.

11 December 2009

Salam Cuti...

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::


Esok,aku akan memulakan cutiku. Hehehe..orang lain sudah lama bercuti tapi cuti aku baru nak mula. Tak apalah, yang penting bagiku semua persiapanku untuk 2010 sudah aku selesaikan.So bermula esok aku akan bercuti dengan minda yang merdeka. Tambah menggembirakan kerana hari ini aku sudah mendapat keputusan UPM aku...Hahahhuhu..aku tak menjangkakan aku akan mendapat kejayaan seperti yang diharapkan...A dalam genggaman.Sesungguhnya kejayaan ini tak akan dapat aku miliki tanpa DIA...mentorku yang banyak membantu dan memberikan idea untuk memyempurnakan semua tugasanku..Percaya atau tidak,aku mendapat markah penuh untuk tugasan Bahasa Arab.Examnya pula?hahahahuhuhu..

Ok, so sepanjang aku bercuti SDPR akan bercuti juga...Harap Maaf..Jumpa lagi...Thanks...

Izinkan aku ...

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::

Sesalan di Penghujung Rindu...12

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::

Arisya melemparkan pandangannya jauh ke laut yang luas terbentang di hadapannya. Tanpa dipinta,airmatanya mula menitik di pipinya. Arisya bangun dan menapak ke hadapannya. Tampak seakan-akan dia hendak menyatukan dirinya dengan laut yang luas itu. Kemudian dia mematikan langkahnya lalu menjerit sekuat-kuat hatinya. Arisya menelengkup kedua-dua telapak tangannya ke muka. Nampak bahunya tersengguk-sengguk. Perlakuan Arisya itu,jelas membuktikan dirinya sedang dilanda kesedihan yang amat berat.
"Kesian.Ya Allah,kau berikanlah ketenangan kepada gadis itu". bisik Rendra. Sejak tadi dia memerhatikan Arisya. Seingatnya telah beberapa kali dia melihat Arisya mendatangi pantai itu. Rendra mencapai sehelai kertas dari dalm begnya lalu mencatat sesuatu. Kemudian,dia mendekati Arisya. Dihulurnya kertas itu kepada Arisya. tanpa sepatah kata pun yang terkeluar dia pun melangkah pergi. Arisya terpinga-pinga sambil memandang kertas di tangannya. Lalu dibukanya perlahan.
CAHAYA DAMAI
Bila hati rasa terluka
renungilah kaki langit
berbisiklah pada awan berlalu
agar berkongsi ketenangan denganmu.

Bila hati rasa kecewa
tatapilah kaki senja
tumpahkan segala kesedihanmu
biar lenyap ditelan malam.

Bila hati terasa sepi
datangilah pasiran pantai
menjeritlah pada lautan luas
biarkan ombak itu hilangkan sepimu.

Bila hati terasa damai
tadahlah tangan melafaz syukur
khabarkan pada fajar menyinsing
nekadmu menggapai cahaya damai.
Arisya membaca membaca sajak itu berulang kali. Dia cuba memahami maksud di sebalik sajak itu. Kemudian Arisya melipat semula kertas itu lalu memasukkannya ke dalam saku seluar jeansnya. Sambil menguis-nguis pasir di kakinya,Arisya cuba mengingati peristiwa yang berlaku pagi tadi.
"Arisya, papa mohon sekali lagi.Tolong kembali bekerja di syarikat kita.papa perlukan Arisya."
"Maafkan Arisya pa.Buat masa ini Arisya masih sayangkan cita-cita yang telah lama Arisya pendamkan ini. Arisya mohon pengertian papa dan mama."
" Arisya,kenapa Arisya tergila-gila sangat nak jadi cikgu?Papa sanggup membayar gaji kau dua kali lipat daripada gaji cikgu.Papa malu apabila kawan-kawan papa tahu anak papa hanya seorang cikgu."Datuk Hasbullah semakin berang dengan kedegilan Arisya.Datuk Hasbullah menghempaskan jambangan bunga yang tidak berdosa di hadapannya ke lantai sebelum meninggalkan Arisya yang terkedu. Mamanya sempat mendengus sebelum mengiringi langkah suaminya.
Ombak ganas yang menghempas ke pantai mematikan lamunan Arisya. Direnungnya kaki langit dan kelihatan warna jingga mulai memunculkan diri menandakan sekejap lagi senja akan berlabuh. Arisya segera meninggalkan pantai itu kerana sekejap lagi azan maghrib akan berkumandang.

10 December 2009

I am so tired...


:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::

And I just can't wait around for you

I am so tired

And I always thought we'd see it through yeah

I've waited all this time for you

Believed your promises were true

I keep believing that you mean what you say

Be mine tomorrow, now tomorrow's today

Perwatakan Orang Lahir..November

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::
Mungkin agak lewat untuk aku memaparkan perwatakan orang-orang SCORPION menurut D Dr Fadillah Kamsah. Apa boleh buat aku baru teringat bila terjumpa artikel ini kat rumah kawan aku..Antara perwatakan orang scorpion:

* Banyak idea dalam perkara.
* Sukar untuk dimengertikan atau difahami sikapnya.
* Berfikiran kehadapan.
* Berfikiran unik dan bijak.
* Penuh dengan idea-idea baru yang luarbiasa.
* Pemikiran yang tajam.
* Daya firasat yang sangat halus dan tinggi.
* Sesuai jadi seorang doktor.
* Cermat dan teliti.
* Personaliti yang dinamik.
* Sifat yang berahsia, pandai mencungkil dan mencari rahsia.
* Banyak berfikir, kurang bercakap tetapi mesra.
* Berani, pemurah setia dan banyak kesabaran.
* Terlalu degil dan keras hati.
* Apabila berkehendak sesuatu, akan diusahakan sehingga berjaya.
* Tak suka marah kecuali digugat.
* Mudah ambil berat terhadap orang lain.
* Pandai muhasabah diri.
* Cara berfikir yang lain dari orang lain.
* Otak yang sangat tajam.
* Pandai mendorong diri sendiri.
* Tidak hargai pujian.
* Kekuatan semangat dan daya juang yang sangat tinggi apabila berkehendak sesuatu.
* Cuba sampai berjaya.
* Badan yang sasa.
* Kasih sayang dan emosi yang sangat mendalam dan romantik.
* Tidak pasti dengan hubungan kasih sayang.
* Suka duduk d irumah.
* Sangat rajin dan berkemampuan tinggi.
* Amanah, jujur, setia dan pandai berahsia.
* Tidak berapa berjaya dalam mengawal emosi.
* Bercita-cita tinggi.
* Perangai tidak dapat diramal dan mudah berubah-ubah
>>>>apakah perwatakan itu ada yang mengena kat kita? Yang pasti banyak yang mengena kat perwatakan aku....hahahuhu

09 December 2009

Sesalan di Penghujung Rindu..11

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::

Sambil mengatur langkah keluar dari perpustakaan, Arisya membuka surat kedua yang diterimanya sebentar tadi. "Maafkan saya, saya tak dapat membalas ucapan maaf awak tadi sebab saya tak ada suara...sakit tekak..Harap awak memaafkan saya."Arisya tersenyum membaca surat itu. Azilla kehairanan.
"Hei, tadi mencuka. Sekarang tersenyum. Kenapa?"tingkahnya seraya mencungkil rahsia di sebalik senyuman kawannya itu. Tanpa bicara, Arisya menghulurkan surat yang baru dibacanya kepada Azilla. Akhirnya berderai tawanya.
Fikiran Arisya masih terusik dengan surat ringkas daripada Maria.Mengapa Maria begitu mencemburuinya. Antara dia dan Fariq tak ada hubungan yang istimewa pun. Sekadar kawan sahaja. Tak lebih dari itu.Ah! Arisya cuba membuang jauh-jauh ingatannya terhadap apa yang berlaku. Lantas dia bangun untuk berwuduk dan menunaikan solat asar. Bagi Arisya hanya dengan solat sahaja dia dapat menenangkan dirinya.
Cuti pertengahan semester tiba. Sesungguhnya cuti merupakan saat yang ditunggu-tunggu oleh semua guru pelatih. Tidak ketinggalan Arisya. Sekejap lagi dia akan memulakan perjalanannya balik ke pangkuan keluarganya. Hakikatnya Arisya memang gembira tapi jauh di sudut hatinya dia tahu akan penerimaan keluarganya terhadap kepulangannya itu.
Benar seperti jangkaannya. Papa,mama dan abang-abangnya memandang sepi kepulangannya.Sedangkan dalam hatinya begitu sarat kerinduannya terhadap keluarganya. hanya Mak Mah menyambut kepulangannya dengan perasaan yang gembira. Arisya sempat menangkap titik jernih di pipi tua Mak Mah ketika memeluknya tadi.
"Arisya, kau yakin akan menjadikan dirimu sebagai guru sepanjang hayatmu?"
" Riz, kau tahu kan,sejak dulu lagi aku amat meminati bidang perguruan.Aku harap suatu hari nanti papa dan mama akan memahamiku."
"Tapi Arisya,kau kena fahami mereka juga. Papamu amat berharap agar kau akan membantu memperkembangkan perniagaan keluarga kau.Tambahan pula,papamu seorang yang ternama.Malulah, kalau orang tahu anaknya hanya seorang guru,"kata-kata Rizman membuat Arisya berang.
"Riz, kenapa semua orang memandang hina terhadap profesion keguruan? Aku kecewa,kau sahabatku pun berfikiran sama seperti mereka,"Arisya terus melangkah meninggalkan Rizman yang terkebil-kebil keseorangan di taman kecil di halaman banglo mereka.Arisya betul-betul terluka dengan Rizman yang amat diharapkannya akan memahami dan menyebelahinya. Kata-kata yang terkeluar daripada mulut Rizman amat mengecewakannya.
Rizman rasa bersalah. Dia telah melukakan hati Arisya. Sepatutnya dia memujuk Arisya secara perlahan untuk terus bergelar cikgu dalam jangka yang panjang. Dia juga sedar tindakannya sebentar tadi silap-silap akan merenggangkan persahabatannya dengan Arisya.
Kalau orang lain gembira dapat balik ke kampung masa cuti semester, tetapi sebaliknya berlaku kepada Afsyam. Seperti selalu,dia akan menjadi penghuni setia maktabnya. Bukannya dia tak mahu balik,tapi dia sayang nak membuang duit elaunnya untuk membeli tambang bas balik ke kampung. Baginya lebih baik duit tambang itu dikirim kepada nenek di kampung. Kesian,nenek yang sudah tua terpaksa bertungkus-lumus mencari upah untuk sesuap nasi. Dengan adanya wang kiriman Afsyam,maka nenek tak payah bersusah memerah keringat tuanya lagi. Kekadangnya,nenek amat sedih memikirkan Afsyam yang terpaksa membatasi semua keperluannya semata-mata untuk memastikannya dapat hidup seperti orang lain.Dan nenek amat bersyukur kerana dianugerahi cucu seperti Afsyam.
Dalam setiap solatnya,nenek selalu berdoa agar Afsyam akan terus diberikan sinar kebahagiaan. Dia juga berharap suatu hari nanti,jika Afsyam bertemu jodohnya,maka gadis itu akan dapat menerima seadanya diri Afsyam. Dan biarlah gadis itu akan membahagiakn cucunya ini sehingga akhir hayatnya. Namun setakat ini,nenek belum pernah lagi mendengar apatah lagi melihat Afsyam berpacaran. Selepas kehilangan ibu bapanya, Afsyam telah mempertaruhkan seluruh hidupnya untuk adiknya yang sering sakit sehinggalah dia menghembuskan nafas yang terakhir.

08 December 2009

Sesalan di Penghujung Rindu..10

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::
Sejak malam tadi Afsyam rasa kurang sihat. Perit di tekaknya memburukkan lagi kesihatannya. Dua biji panadol yang ditelannya malam tadi juga gagal mengurangkan rasa tidak sihatnya itu. Biasa jam sebegini,Afsyam sudah bangun mempersiapkan dirinya untuk ke surau. Setiap subuh dia akan memastikan dirinya awal sampai di surau kerana ada tugas khas yang perlu disempurnakannya. Namun,sekarang walaupun jam dindingnya dah menunjukkan 5.30 pagi Afsyam tetap gagal untuk bangun.Kepalanya terasa berat sekali dan perit di tekaknya begitu menyiksakannya.
Mata Arisya meliar setiap kali dilihatnya bayang-bayang orang masuk ke dalam surau. Sejak jam 5.00 pagi tadi dia sudah menempatkan dirinya di dalam surau. Arisya terus menunggu dengan sabar akan laungan azan yang akan berkumandang sebentar lagi. Arisya mendengar dengan lebih teliti. Bukan. Itu bukan suara azan yang ditunggunya. Jauh benar bezanya. Ada kesalan bermukim di hati kecilnya.Akhirnya Arisya menunaikan solat subuh dengan sedikit kesal kerana rancangannya gagal.
Cuaca hari ini sememangnya agak panas. Arisya dan Azilla masih diserang kepenatan selepas bermain bola jaring sebentar tadi. Mereka berdua duduk bersandar di bawah pokok di tepi padang. Kedua-duanya cuma membatukan diri.Tiada kedengaran butir bicara yang keluar. Mungkin kepenatan yang terlampau menyebabkan mereka malas untuk bercakap. Sesekali pandangan Arisya terarah kepada kumpulan guru pelatih yang rancak bermain bola tampar. Selain bola jaring,dia juga meminati sukan bola tampar.
"Arisya....," Segera Arisya mengalihkan pandangannya ke arah suara yang menyapanya.
Tanpa menunggu undangan,Fariq terus menempatkan dirinya di sebelah Arisya. Arisya sedikit kekok bila duduk berdekatan sebegitu. Dia pun segera mengensotkan dirinya mendekati Azilla. Azilla tersenyum kerana dia memang sudah maklum akan sikap kawannya itu.
" Sudah dapat kerja kursus?"Fariq cuba merangsang Arisya untuk berbual dengannya. Fariq sedia maklum setiap kali bersamanya,Arisya begitu kaku. Hal ini tidak membuat Fariq putus asa.Sebaliknya dia nekad menggunakan skill yang ada untuk menjadikan Arisya bersikap lebih mesra terhadapnya.
" Belum...mungkin minggu hadapan," Arisya menjawab malas.
" Azilla sekampung dengan awak?"tambah Fariq.Azilla yang mendengar namanya disebut Fariq segera menoleh sambil melemparkan senyuman manisnya.
" Tak lah. Kita baru kenal pada hari pendaftaran,"Azilla menjawab tanpa diminta.
"Ooopss..maaf,"Arisya terkejut apabila sebiji bola jatuh betul-betul di hadapannya. Maria yang meminta maaf, tersengih-sengih. Dua orang kawannya pula ketawa kecil. Ada rasa sakit hati muncul dalam diri Arisya. Fariq segera berdiri.
" Maria, kenapa ni? Awak sengajakan?"
" Fariqqqq! Sampai hati kau menuduh aku begitu. Mana aku tahu bola ini boleh terlepas daripada tangan aku dan mengena gadis kesayangan awak tu,"marah Maria sambil menjuihkan bibirnya.Lantas,dia menarik tangan kawannya Shima dan berlalu pergi.
Arisya sedikit kesal dengan kejadian itu. Begitu juga dengan Fariq. Sikap Maria itu sering menyebabkannya merasakan persahabatannya dengan Maria semakin renggang.
"Arisya, saya betul-betul minta maaf,"
"Tak apalah,bukan salah awak pun.Mungkin nasib saya saja yang tak baik hari ini hingga bola itu pun memilih untuk jatuh mengena saya,"Arisya cuba menyembunyikan sakit hatinya terhadap sikap Maria tadi kerana dia tidak mahu memancing api kemarahan Fariq terhadap Maria.
Suasana di dalam perpustakaan yang sunyi sepi itu menyaksikan Arisya yang begitu asyik membelek-belek buku di rak buku. Dia sedang mencari buku-buku rujukan yang ada kaitan dengan bidang kursus yang diambilnya iaitu Pengajian Melayu.Ketika dia membalikkan tubuhnya,tiba-tiba dia terlanggar seseorang.
"Maafkan saya,"pinta Arisya dengan rasa bersalah. Anehnya pemuda itu hanya tersenyum memandangnya.Arisya segera mengutip buku yang terjatuh ke lantai.Pemuda itu terus berlalu tanpa sepatah pun perkataan yang terkeluar dari mulutnya.
Arisya tidak menyedari ada sepasang mata tertumpu ke arahnya. Sesekali kelihatan pemuda itu tersenyum. Mungkin ada peristiwa lucu yang bermain di mindanya.
Maria sengaja menempatkan dirinya di sebelah Arisya. Dia sudah merencanakan sesuatu untuk menghalang Arisya daripada terus akrab dengan Fariq. Dia tak sanggup kehilangan Fariq. Sebelum kemunculan Arisya, hubungannya dengan Fariq agak rapat,Persis sepasang kekasih. Namun segalanya menjadi kacau kerana Arisya. Arisya buat-buat tidak tahu akan kehadiran Arisya di sebelahnya. Dia malas nak melayani Maria kerana tidak mahu sesuatu yang tak baik akan berlaku di dalam perpustakaan. Melihat ketidakpedulian Arisya terhadap dirinya, Maria makin sakit hati. Segera diambilnya sehelai kertas yang tersisip di dalam bukunya lalu dihulurkan kepada Arisya. Kemudian,dia bingkas bangun lalu meninggalkan Arisya yang sedikit terpinga-pinga.
JANGAN DEKATI FARIQ. DIA BAKAL TUNANG AKU.JANGAN JADI PERAMPAS HAK ORANG. Kata-kata yang ringkas tetapi pedih. Fokus Arisya sedikit terganggu. Dia mengeluh.Azilla yang menyedari peristiwa yang berlaku sebentar tadi,terus mencapai helaian kertas dari tangan Arisya. Ditatapnya ayat-ayat itu. Dia sekadar menggeleng-gelengkan kepala.Kasihan Arisya. Dia mengguman sendiri.Gangguan yang tidak diundang itu membuat Arisya mengajak Azilla untuk keluar dari situ.Sepasang mata yang memerhatinya sejak tadi, masih begitu asyik mengikut setiap pergerakannya.Apabila dilihatnya Arisya yang siap mengambil buku-buku di atas meja,dia segera melangkah ke mendekati Arisya dan menghulurkan sehelai kertas berlipat kepada Arisya. Surat kedua,getus hati kecil Arisya.

SIX PRINCIPLES OF LIFE

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::

6 PRINCIPLES OF LIFE


No point using limited life to chase unlimited money

No point earning so much money you cannot live to spend it.

Money is not yours until you spend it.

When you are young, you use your health to chase your wealth;when you are old, you use your wealth to buy back your health. Difference is that, it is too late.

How happy a man is, is not how much he has but how little he needs.

No point working so hard to provide for the people you have no time to spend with

Remember this -- We come to this world with nothing, we leave this world with nothing!

06 December 2009

Apabila Kucing Menjadi Harimau..

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::Kucing terkenal sebagai binatang peliharaan manusia yang sangat jinak dan comel. Kanak-kanak biasanya sangat suka akan kucing. Kucing pula ada pelbagai jenis dan ada kucing yang dijual sampai ribuan ringgit.
Pernahkah kita terfikir apa akan terjadi jika kucing yang terkenal dengan jinaknya itu,tiba-tiba bertukar menjadi garang? Bila diajukan soalan seperti ini,orang akan menjawab segarang-garang kucing ianya tidak menggigit tuannya.
Hakikatnya begitulah...tetapi kenyataannya? Hahaha..hari ini aku menjadi mangsa kucing adikku.Kucing yang dititipkan kepadaku sepeninggalannya atas urusan bisnes di Sibu semalam telah menyebabkan aku terlantar di atas katil sepanjang hari ini. Aku tak tahu di mana silapnya apabila kucing siam yang seberat 5 kilo itu tiba-tiba mencakar kakiku dan meninggalkan 19 garis kesan cakar. Rupanya boleh tahan juga sakitnya. Peristiwa awal pagi itu menyebabkan rumah kami sedikit kecoh..ada yang ketawa dan ada juga yang panik melihat darah di atas lanatai.Kekandaku terpaksa menjadi doktor merawatku dengan segala jenis ubat yang sedia lengkap dalam peti kecemasan kami...ambik peluang bermanja..hehehe..
Kawan-kawan yang aku maklumkan tentang kejadian itu seperti yang aku duga semuanya ketawa.Dan satu sms yang aku dapat...u biasa mencakar hati orangkan?Hehehe..jawapanku..mencakar atau tercakar?
>>Pengajaran yang aku dapat daripada apa yang aku alami hari ini ialah..tidak mustahil seseorang yang terkenal dengan kelembutan dan kebaikannya akan menjadi sebaliknya jika terusik kesabarannya..
>>.Maaf gambar kecederaanku tak dipaparkan sebab melibatkan aurat..hahaha..

05 December 2009

The Power Of Love...


:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::

The whispers in the morning

Of lovers sleeping tight

Are rolling like thunder now

As I look in your eyes
I hold on to your body

And feel each move you make

Your voice is warm and tender

A love that I could not forsake
Cause I am your lady

And you are my man

Whenever you reach for me

I'll do all that I can
Lost is how I'm feeling lying in your

arms

When the world outside's too

Much to take

That all ends when I'm with you
Even though there may be times

It seems I'm far away

Never wonder where I am

'Cause I am always by your side

We're heading for something

Somewhere I've never been

Sometimes I am frightened

But I'm ready to learn

Of the power of love
The sound of your heart beating

Made it clear

Suddenly the feeling that I can't goon

Is light years away

04 December 2009

Sengketa Jiwa

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::

ku lantun resah

di kaki waktu

memburu rindu

menghumban sepi

pepatah harap

bersimpuh rapi

mohon kekuatan diri

bimbang kecundang

melawan sengketa jiwa

yang sering mengundang keliru

mencalar realiti.

Sesalan di Penghujung Rindu..9

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::

Afsyam sedikit gementar ketika membuat kiraan barang-barang yang dibeli Arisya. Sedangkan Arisya selamba saja. Hanya Azilla yang terus saja tersenyum sambil merenung tajam kepada Afsyam. Kesesakan dan kesempitan dalam bilik koperasi itu mendesak Arisya untuk segera meloloskan dirinya dari situ. Tanpa menunggu Azilla, Arisya terus melangkah keluar. Dia akan menunggu Azilla di situ.
"Arisya.." Fariq menyapa gadis di hadapannya. Gadis yang telah mencuit ketenangannya sejak akhir-akhir ini.
" Apa khabar?"tanya Arisya sambil menghadiahi senyuman kepada Fariq dan dua orang lagi kawannya. Faizal dan Ikwan tergamam seketika melihat seraut wajah ayu di hadapan mereka. Redup mata gadis itu begitu mendamaikan. Lembut bahasanya sudah pasti mudah meruntun hati orang yang berinteraksi dengannya.
" Baik. Awak pula?Bagaimana dengan kehidupan di sini? Apa awak dah serasi hidup begini?"
Fariq tahu kehidupan di maktab memang jauh bezanya dengan realiti kehidupan Arisya yang mewah.
" Rasanya setakat ini tak ada masalah. Malah saya seronok berada di sini." Sikap Arisya inilah yang membuat Fariq amat mengaguminya. Arisya tak pernah menunjuk-nunjuk kepada orang akan statusnya sebagai anak datuk. Arisya amat berhati-hati dalam pertuturan dan tingkah lakunya.Amat berbeza sekali dengan Maria yang datang daripada keluarga sederhana tetapi sombong.
Perbualan mereka mati di situ setelah Arisya meminta diri bersama Azilla yang baru selesai mencuci matanya di dalam bilik koperasi. Walaupun belum puas berbual dengan Arisya,Fariq terpaksa membiarkannya pergi.
Arisya segera mencapai telefon bimbitnya yang berdering sejak tadi. Diamatinya nombor pada skrin itu. Arisya tersenyum. Rizman. Hatinya berbisik gembira.
"Assalamualaikum, wahai sahabatku," girang sekali Arisya menyahut panggilan itu.
"Waalaikumsalam, wahai sahabatku. Apa khabar sahabatku di sana?"Rizman membalas dengan nada girang juga.
" Riz, bagaimana khabarnya papa dan mama? Mereka masih merajuk ke? Dah beberapa kali Arisya call,tapi belum pernah mereka menjawab call Arisya. Arisya tau,papa sangat kecewa dengan keputusan Arisya ini. Riz, you tolonglah jelaskan kepada mereka. Pujuk-pujuklah mereka bagi pihak Arisya,ok?"
" Wahai sahabatku Cik Arisya, memang papa you merajuk sungguh-sungguh. Malam tadi papa dan mama you makan malam kat rumah kita. Papa you suruh i cairkan kedegilan you. So,what should i do now,Cik Arisya? Nak tolong you ke nak tolong bakal mertua i?"
"Hisssh! Sejak bila pula you berangan-angan nak jadi menantu Datuk Hasbullah?"
" Eh! Gurau aje lah..tapi kalau suatu hari nanti ditakdirkan betul,apa salahnya kan?Hehehe..."
Rizman makin galak mengusik Arisya. Tapi jauh di sudut hatinya dia amat berharap agar suatu hari nanti hasratnya untuk menjadi menantu Datuk Hasbullah akan menjadi kenyataan.
" Riz, maafkan i. I ada kelas lepas ni. Lain kali kita sembang lagi. Sampaikan salam i buat ia family i dan family you sekali.Ok,sahabatku.?"
" Baiklah.For you, i akan buat apa aje.So,sampai jumpa lagi sahabatku.Assalamualaikum," Dalam keterpaksaan,Rizman menamatkan perbualannya dengan sahabat baiknya yang kian mengundang rindu dalam dirinya itu.
Laungan azan itu sayup-sayup menyinggahi pendengaran Arisya. Dia bingkas bangun dan duduk di birai katilnya untuk terus mengamati laungan azan itu. Entah mengapa dia dapat rasakan ada kesedihan yang amat tebal dalam suara itu. Dan ianya amat mengusik perasaannya. Arisya nekad. Dia akan mencari tahu siapa empunya suara itu. Pagi esok dia akan memulakan pencariannya. Dan dia amat yakin pencariannya akan berhasil. Begitulah seorang Arisya yang sentiasa yakin apabila merencana dan melakukan sesuatu.

03 December 2009

Sesalan di Penghujung Rindu...8

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::
Resahnya Fariq menahan gelisah. Sudah beberapa hari dia tidak melihat Arisya. Walaupun hanya seminggu menjadi pengiringnya,namun kehadiran Arisya telah berbekas di hatinya. Fariq akui Arisya memiliki daya tarikan yang amat tinggi. Tutur kata Arisya.Perwatakan Arisya.
Penampilan Arisya.Ah! Dengan erti kata yang lain semua yang ada pada Arisya dengan mudah akan memukau sesiapa saja yang berdampingan dengannya. Fariq menepuk dahinya berkali-kali sambil tersenyum. Tersenyum kerana dirinya bagaikan terjerat oleh seorang gadis bernama Arisya. Namun jauh di sudut hatinya mengharapkan agar ada ruang dan peluang untuknya mendekati Arisya sekali lagi.
Tanpa pengetahuan Fariq, rupa-rupanya perlakuannya sebentar tadi telah diperhatikan oleh Maria. Melihat Fariq tersenyum-senyum,Maria sedikit gusar. Dia dapat mengagak bahawa Fariq sedang memikirkan seseorang.Entah mengapa tiba-tiba saja bayangan Arisya bermain di matanya.
"Fariq, jom kita pergi ke kantin. Perut aku dah minta diisi ni,"rengek Maria kepada Fariq. Agar Maria tidak berkecil hati, Fariq membuntuti Maria ke kantin. Tambahan pula,dia belum makan walau sebutir nasi pun sejak pagi tadi. Berjalan beriringan dengan Fariq di hadapan guru pelatih yang baru adalah satu kebanggaan bagi Maria. Dengan cara itu,secara tak langsung dia akan memberitahu semua orang bahawa Fariq adalah kepunyaannya.
" Arisya,tengok tu." bisik Azilla sambil mengacau milo ais di dalam gelasnya. Arisya segera mengalih pandangannya ke arah yang dimaksudkan Azilla.
" Biarlah, itu hak mereka. Tambahan pula,tak baik mencampuri urusan orang,"balas Arisya selamba.
"Assalamualaikum. Boleh saya duduk di sini?"Serentak pandangan Arisya dan Azilla beralih arah. Azilla tergamam.Matanya terkebil-kebil.
"Waalaikumsalam...silakan"jawab Arisya separuh berbisik. Kemunculan Afsyam sedikitpun tidak terkesan di hatinya. Tidak seperti Azilla yang masih terpukau akan ketampanan Afsyam.
Tanpa bicara,Afsyam terus mengisi perutnya dengan sepinggan nasi goreng dan air sirap. Belum sempat Azilla melontarkan salam perkenalan yang bermain di mindanya,Afsyam segera bangkit.Seraya meminta diri,Afsyam memandang kepada Arisya bersama segaris senyuman. Azilla sedikit cemburu kerana Afsyam sedikit pun tidak memandang kepadanya.
Pandangan Fariq terus terarah ke meja Arisya dan Azilla. Dan dia telah menyaksikan segala-galanya. Pemandangan di luar jangkanya sebentar tadi mengundang resah berbau cemburu di hatinya. Fariq sendiri berasa hairan. Mengapa muncul perasaan kurang senangnya itu. Belum pernah dia berperasaan demikian.
Afsyam cuba mematikan bayangan gadis yang ditemuinya sebentar tadi. Namun, semakin dia berusaha melenyapkan bayangan itu semakin jelas pula seraut wajah Arisya bermain di matanya. Afsyam beristifar beberapa kali.
"Ya Allah, lenyapkan bayangan itu daripada pandanganku. Janganlah kau biarkan aku larut dalam permainan perasaan ini."Afsyam berusaha memujuki dirinya agar tidak terbawa -bawa dalam arus perasaannya. Dia tak rela membiarkan perkara yang remeh pada tanggapannya itu mengganggu pelajarannya.
Koperasi maktab yang baru beroperasi dua hari yang lalu, masih lagi mengundang ramai pelanggan untuk berbelanja di situ. Lebih-lebih lagi semua guru pelatih yang baru diwajibkan mencukupkan semua keperluan wajib di situ. Arisya tidak selesa berasak-asak sebegitu. Tapi Arisya akur dan berusaha mencari ruang selesa dalam kesempitan bilik koperasi itu. Dia harus belajar hidup sebegitu kerana di sini dia tidak dipandang sebagai anak datuk. Dia sama seperti guru pelatih yang lain dan sudah pasti layanan yang diterima juga tidak akan ada yang terlebih atau terkurang.
"Ya Allah, dugaan apa lagi yang cuba engkau berikan kepadaku. Mengapa aku bertemu dengannya lagi." rungut Afsyam dalam hati ketika dia melihat kelibat Arisya yang bersesak dalam barisan di hadapannya. Ini adalah kali kedua dia bertembung dengan Arisya hari ini.

Sesalan di Penghujung Rindu..7

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::
Kerinduan Arisya kepada keluarganya kian sarat. Sudah beberapa kali dia menghubungi keluarganya. Arisya amat kecewa.Ternyata papa dan mamanya masih rajuk dengan keputusannya untuk bergelar cikgu. Setiap kali menelefon,panggilannya hanya dijawab oleh Mak Mah orang gaji yang sudah berbelas tahun berkhidmat untuk keluarganya. Arisya nekad. Dia akan menelefon lagi. Lantas, dicapainya telefon bimbit.
Seraut wajah ceria Arisya tenggelam dalam kecewa. Dia gagal dan gagal lagi. Kali ini pun Mak Mah yang melayani panggilannya.Dalam hati kecilnya Arisya berdoa agar rajuk papa dan mama akan segera tuntas.
Datuk Hasbullah masih tidak dapat memaafkan puterinya itu. Harapan untuk menjadikan puterinya sebagai pewaris perniagaannya berkecai saat Arisya menunjukkan surat tawaran ke maktab perguruan. Kedegilan Arisya tak mampu dicairkannya. Dia akur kedegilan Arisya adalah diwarisi daripada dirinya juga. Antara anak-anaknya, Datuk Hasbullah dapat melihat dengan begitu jelas kepimpinan dan kepintaran Arisya yang melebihi adik-beradiknya yang lain. Sebab itulah dia mempertaruhkan harapan yang begitu tinggi kepada Arisya.
"Datuk, maafkan saya. Datuk sedang ditunggu dalam bilik mesyuarat."Datuk Hasbullah sekadar mengangguk kepada Fariza, setiausahanya yang cekap dan rajin menurut pandangannya.
Datuk Hasbullah berpuas hati dengan kecekapan semua unit dalam syarikatnya.Setiap bulan syarikatnya menunjukkan pertambahan nilai yang amat menggalakkan. Tak hairanlah Pelangi Holding antara syarikat yang amat disegani oleh rakan niaganya yang lain. Keupayaan tiga orang puteranya menguruskan perjalanan syarikatnya sering mendapat puijan rakan bisnesnya. Malah ada yang mencemburui kepintaran putera-puteranya itu.
Selepas mesyuarat Datuk Hasbullah segera meninggalkan ruang kerjanya. Hari ini dia telah berjanji dengan kawan karibnya,Datuk Amir untuk makan malam. Sudah lama dia tidak bertemu dengan kawannya itu. Kesibukan kerja membatasi kekerapan pertemuan mereka. Tambahan pula, Datuk Amir baru balik untuk menetap di Malaysia sebulan yang lalu. Datuk Hasbullah amat yakin dalam pertemuan malam nanti banyak perkara yang akan mereka perbualkan.
Seperti yang dijangkakan,pertemuan pada malam itu begitu banyak cerita yang menjadi bahan bicara. Bermula dengan urusan perniagaan hinggalah kepada keluarga.
"Mana menantu aku? Kenapa dia tak ikut?"aju Datuk Amir kepada Datuk Hasbullah.
" Payah aku nak cerita kat kau. Seperti yang kita tahu,degilnya mengatasi puncak Everest.Aku dah plan elok-elok,dia hancurkan semuanya."
"Maksud kau?"Datuk Amir sedikit keliru.
"Dia lebih berminat bekerja dengan orang lain daripada bekerja dengan aku.Aku pun tak faham dengan perangainya tu. Mengapa dia tergila sangat nak menjadi cikgu.Berapa sangatlah gaji yang dia dapat."Datuk Hasbullah meluahkan kekecewaannya.
"What?" Datuk Amir terkejut dengan apa yang baru didengarinya.
"Aku cuma dapat berharap suatu hari nanti ada orang yang akan meruntuhkan kedegilannya itu dan membawanya ke dunia perniagaan kita.Dan aku harap, Rizman mampu melakukannya."
Rizman tersenyum bahagia mendengar harapan Datuk Hasbullah yang begitu tinggi terhadapnya. Bagai pucuk dicita,ulam mendatang kerana sudah lama dia mengintai puteri Datuk Hasbullah yang seorang tu. Sejak mereka sama-sama menuntut di Maktab Sains Mara, dia sudah memasang angan-angan untuk mengakrabkan lagi hubungan mereka. Namun,semua yang terbuku di hatinya terpaksa dipendamnya kerana dia takut keberterusterangannya hanya akan merosakkan persahabatan mereka.

02 December 2009

Hujan pun Menangis..Anang.

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::

dunia oh dunia

hujan pun menangis

cintaku ditelan dunia

langit oh langit

hatiku teriris

cinta matiku kan pergi
maaf aku, maafku

yang tak pahami semua inginmu

maaf aku ku yang tak mampu

iyakan terus maumu
samudera tak akan cukup

menulis inginmu

kau liarkan nafsu duniamu, oh


Sesalan di Penghujung Rindu..6

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::
"Maafkan saya,"lafaz Afsyam ketika menyedari dia telah berlanggar bahu dengan seseorang. Gadis yang dilanggarnya itu tidak menjawab. Dia mengutip buku dan pennya yang terjatuh.
Afsyam tidak menunggu jawapan daripada gadis itu kerana ada sesuatu yang sangat penting sedang menunggunya. Dia bergegas menuju ke bilik Pengetua. Jantungnya berdegup kencang. Di kotak fikirnya sudah bermain dengan pelbagai kemungkinan yang tidak diingininya.
" Afsyam, maafkan saya kerana terpaksa menyampaikan berita ini." Afsyam kian gelisah.
" Pihak Hospital Umum Sarawak baru saja mengkhabarkan tentang adik awak. Dia tidak dapat diselamatkan dan baru saja meninggal sebentar tadi." Pandangan Afsyam gelap seketika. Dia terjelepuk di atas sofa. Untuk seketika dia hilang kata-kata. Hanya airmata menuruni pipinya. Afsyam mati akal. Mengapa begitu berat dugaan yang harus dilaluinya? Baru beberapa bulan yang lepas ibu bapa dan dua orang adiknya meninggal dunia selepas terlibat dengan kemalangan jalan raya di Bukit Begunan. Kini, seorang lagi adiknya menyusur. Afsyam tak faham mengapa semua orang yang dia sayang meninggalkannya. Pemergian adiknya yang sakit sejak tragedi yang menimpa keluarganya itu menjadikannya sebatang kara.
Arisya rasa pelik. Sejak semalam dia mendengar laungan azan subuh tak semerdu biasa. Pagi ini pun, suara laungan azan jauh berbeza.
" Arisya, cepatlah bersiap. Hari ini hari terakhir minggu orientasi. Aku dah tak sabar nak merdeka ni." Azilla mematikan lamunannya.
" Arisya, hari ini adalah hari terakhir awak menemani saya. Saya nak minta maaf jika saya telah membuat awak tidak selesa sepanjang minggu ini. Saya harap kita masih boleh berkawan lagi selepas ini." Arisya hanya mengangguk bersama segaris senyuman di bibirnya.
Petang itu sekali lagi Fariq mengajaknya ke cafe di seberang maktab. Arisya serba salah. Dia takut peristiwa beberapa hari yang lepas berulang lagi. Fariq yang seakan memahami apa yang bersarang di minda Arisya memberi jaminan Maria tidak akan menganggu mereka lagi.Fariq begitu yakin dengan kata-katanya kerana dia telah memberi amaran kepada Maria akan memutuskan persahabatan mereka jika Maria terus menganggu hubungannya dengan gadis lain.
Malam Orientasi adalah malam yang paling dinantikan oleh semua guru pelatih. Begitu juga dengan Arisya. Esok dia tak perlu lagi menjadi pengiring Fariq. Dia akan bebas.
Acara pada malam itu diserikan dengan pelbagai persembahan guru-guru pelatih baru dan yang senior. Persembahan yang paling menyentuh hati Arisya dan kawan-kawannya pada malam itu ialah acara memadam lilin yang dipegang oleh setiap guru pelatih baru. Semasa lampu dipadamkan,guru pelatih senior dikehendaki bergerak ke arah guru pelatih baru dengan berlampukan cahaya lilin sahaja. Guru pelatih senior akan meniup lilin di tangan guru pelatih baru.Dan mereka tidak dibenarkan berganjak sehinggalah lampu dinyalakan semula. Menurut beberapa orang senior, itu adalah simbolik berakhirnya minggu orientasi.
Afsyam terpukau. Betapa ayunya gadis yang berdiri di hadapannya. Redup matanya begitu mendamaikan. Seketika dia teringat akan kejadian beberapa hari yang lalu. Mungkinkah gadis di hadapannya itu yang dilanggarnya beberapa hari yang lalu.

01 December 2009

Sesalan di Penghujung Rindu..5

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran"::

Usapan lembut Azlla yang menyinggahi belakangnya menghentikan esak Arisya. Segera diusapnya titik jernih yang membanjiri kolam matanya. Lantas,dia duduk memeluk bantal sambil membetulkan rambut yang sedikit menutup seraut wajahnya. Segaris senyuman cuba dihadiahinya kepada Azilla. Begitulah seorang Arisya. Pantang baginya untuk orang melihat dia menangis. Padanya, tangisan itu menunjukkan kelemahan. Dan dia tak mahu orang melihatnya sebagai seorang yang lemah walaupun hakikatnya begitulah perwatakan sebenarnya. Dia nampak ceria dan tegas namun jauh dalam dirinya dia miliki sekeping hati yang sangat lembut dan sensitif. Jiwanya terlalu halus dan sudah tentu amat mudah terluka.
Fariq mundar-mandir dalam kamar kecilnya. Dia gelisah. Rasa bersalah menyinggahi segenap ruang rasanya. Kejadian sebentar tadi menjerat seluruh ruang ingatannya.
" Arisya, maafkan aku...maaf.."keluar bisikan kecil dari bibirnya. Fariq kesal akan sikap Maria yang sedikitpun tidak menghormatinya dan Arisya. Fariq memang sedar sikap Maria yang sebegitu setiap kali dia berdampingan dengan gadis lain. Kekadangnya sikap Maria itu mengundang kejengkelan dalam dirinya. Namun, dia hanya mampu mendiamkan diri sahaja kerana tak mahu melukai hati dan perasaan kawannya itu. Dia dan Maria telah lama kenal. Mereka berasal dari daerah yang sama dan bersekolah di sekolah yang sama sejak dari Tingkatan Satu lagi. Tambahan pula,keluarga mereka saling kenal kerana ayahnya adalah kawan baik ayah Maria.
Sayup-sayup kedengaran laungan azan subuh menyinggahi pendengaran Arisya. Dia segera bangun. Diamatinya suara laungan azan itu. Seperti selalu, Arisya akhirnya larut dalam suara
laungan azan itu. Arisya sendiri tidak pasti mengapa hatinya terasa amat sayu setiap kali mendengar laungan azan itu. Pernah jua dia cuba mengintai empunya suara itu. Namun dia belum ketemu jawapannya kerana yang empunya suara itu hanya muncul kala subuh saja.
Seperti biasa, selepas solat subuh Afsyam akan mencapai foto yang agak lusuh dalam beg kecil yang setia menemaninya ke mana saja dia pergi. Direnung dan dikucupnya foto itu berkali-kali. Setiap kali itu jua, nampak kesedihan yang amat berat di seraut wajahnya. Kekadangnya, ada juga manik jernih di pipinya. Mengapa dan kenapa dia berkelakuan sebegitu,tak ada siapa yang tahu. Afsyam terkenal sebagai guru pelatih yang pendiam. Tapi setelah setahun menghuni di maktab itu, sudah cukup membuktikan Afsyam seorang pelatih yang cemerlang. Cemerlang dalam pelajarannya. Cemerlang dalam sukan olahraga dan bola sepak. Terpenting cemerlang perwatakannya yang sememangnya diperakui pensyarah dan guru-guru pelatih Maktab Rejang.
Keheningan pagi mulai terusik dengan suara riuh penghuni Maktab Rejang yang mengatur langkah ke dewan kuliah. Arisya yang sejak tadi berada di depan Dewan Semerbak terus saja membelek-belek buku di tangannya. Arisya lebih senang membaca buku Pedagogi di tangannya daripada melayani kerenah siulan-siulan nakal guru pelatih seniornya. Kelekaannya menatap buku di tangannya menyebabkan dia tak sedar Fariq yang nampak serba-salah telah berada di belakangnya sejak beberapa minit yang lalu.
"Arisya, maafkan saya..."Arisya bangkit perlahan. Fariq sedikit tunduk. Mungkin juga dia sedang menyembunyikan rasa bersalahnya. Arisya dapat menangkap sikapnya itu. Lalu untuk menceriakan keadaan walaupun dalam payah, Arisya menghadiahi segaris senyuman kepada Fariq.
" Apa kita nak terus berdiri di sini saja?" Pertanyaan Arisya menyentakkan Fariq.
Fariq hairan.Sungguh-sungguh dia hairan. Peristiwa petang semalam seakan tidak mengusik sedikitpun perasaan Arisya. Sejak tadi dia melihat tak ada perubahan pun dalam sikap Arisya terhadapnya. Tetap saja sama seperti semalam. Tapi dalam diri seorang Arisya hanya tuhan yang tahu betapa dia berusaha sebaik mungkin menyembunyikan luka di hatinya.
Arisya senang berada di dalam perpustakaan itu. Sementara menunggu Fariq membuat rujukan, dia dapat membelek-belek beberapa buah buku Bimbingan dan Kaunseling. Arisya sememangnya amat berminat dalam bab kaunseling. Dia juga banyak membaca buku-buku berkaitan psikologi. Menurutnya, mengkaji pelakuan manusia adalah sesuatu yang menarik.
Selang dua meja di hadapannya, seorang pelatih lelaki nampak begitu tekun membaca dan sesekali seakan sedang mencatat sesuatu. Ketekunannya terganggu. Tiga orang rakannya mendekati lalu membisikkan sesuatu. Dia bingkas bangun sambil menyusun buku-buku yang sedikit berselerak di atas meja. Beberapa buah buku disusunnya ke dalam rak berdekatan. Lalu dicapainya beberapa buah buku yang masih berbaki di atas meja. Dengan sedikit gopoh dia mengatur langkah.

30 November 2009

BERNAFAS DALAM DETAK WAKTU..Zainaljiee

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::

BERNAFAS DALAM DETAK WAKTU(Khas Untuk Hari Jadi Saudari Asha)

bernafas dalam detak waktu

pada kesempatan yang masih diberi

menghitung perjalanan usia

jauh meninggalkan pelabuhan hayat

belayar menuju ke pelabuhan abadi

semakin dekat sebenarnya.

bernafas dalam detak waktu

lelah dalam perjalanan panjang

membawa bekal amal

gusar kalau-kalau hanya kosong

sedang usia ke penghujung.

bernafas dalam detak waktu

menatap lilin hayat

terasa takut untuk meniupnya

jika apinya terpadam

bukankah bermakna sinarnya pun sirna!

p/s : Maaf, sajak yang tertunda dalam detak waktu hari jadi saudari Asha


29 November 2009

Separuh Jiwaku Pergi...Anang

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::

Separuh Jiwaku Pergi

Memang indah semua

Tapi berakhir luka

Kau main hati dengan sadarmu

Kau tinggal aku

Benar ku mencintaimu

Tapi tak begini

Kau khianati hati ini

Kau curangi aku

Kau bilang tak pernah bahagia

Selama dengan aku

Itu ucap bibirmu

Kau dustakan semua

Yang kita bina

Kau hancurkan semua

Benar ku mencintaimu

Tapi tak begini

Kau khianati

Kau curangi aku

Kau dustai hati

Benar ku mencintaimu

>>>>lirik yang indah dan aku percaya lirik lagu ini ditulis dengan mata hati yang berdakwatkan picisan luka di hati penulisnya....

Sesalan di Penghujung Rindu ..4

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::
Hari ini bermulalah tugas Arisya sebagai pengiring kepada Sang Seniornya,Fariq. Seawal jam 7.00 pagi dia sudah mengatur langkahnya ke Dewan Semerbak. Arisya sengaja datang awal kerana tidak mahu keterlewatannya nanti akan mengundang masalah lain pula. Arisya menunggu gelisah. Jam sudah menunjukkan 7.30 pagi namun bayang-bayang Fariq tak muncul-muncul jua. Beberapa kali Arisya melepaskan keluhan.
"Dah lama menunggu?"Arisya bingkas bangun lalu menghala pandangannya ke arah suara yang menyapa.Seketika pandangan mereka bersatu tanpa bicara. Dengan sedikit tersipu, Arisya mengangguk-anggukkan kepalanya.
Walaupun jelas pada seraut wajah Arisya akan kejengkelannya menjalankan tugasnya sebagai pengiring Fariq namun dia tetap saja mengatur langkahnya ke mana saja Fariq pergi. Setiap kali lalu di hadapan guru pelatih yang lain akan kedengaran siulan yang mengandungi ribuan makna menyinggahi pendengaran Arisya. Sudah tentu hal ini akan menambah gusar di hatinya. Hari ini Arisya merasakan jarum jamnya terlalu lambat. Andai saja dia miliki kesaktian, barangkali akan segera diputarnya kitaran jam itu agar senja cepat berlabuh.
Fariq pula,sedar akan kegusaran Arisya.Sesekali dia tersenyum memerhatikan gelagat Arisya. Setiap kali berbalas pandangan dengan Arisya ada getaran mengusik hati kecilnya. Selaku Yang Dipertua Guru Pelatih, sudah pasti Fariq sering menjadi intipan guru-guru pelatih wanita. Tambahan pula, selain ketampanannya Fariq juga berasal daripada keluarga yang berada. Ayah dan ibunya adalah ahli perniagaan yang berjaya. Walupun begitu, Fariq tak pernah menunjuk-nunjukkan kekayaan keluarganya. Sikapnya yang sentiasa merendahkan diri dan menghormati orang lain amat disenangi semua warga maktabnya.
"Jom! Ikut saya.."Arisya melepaskan pandangannya dalam-dalam ke wajah Fariq seakan memprotes kerana jam di tangannya sudah menunjukkan 5.45 petang. Sebentar lagi adalah masa makan malam sebelum mereka diwajibkan menunaikan solat di surau. Melihat perlakuan Arisya itu, Fariq segera menarik tangannya. Tindakan Fariq itu membuat Arisya sedikit marah.
" Hei!..lepaskan tangan saya. Saya tak suka ditarik macam ini,"Fariq menyedari kesilapannya segera melepaskan tangan Arisya dan meminta maaf.
Fariq membawa Arisya masuk ke cafe di seberang jalan maktab mereka. Tanpa meminta persetujuan Arisya, Fariq segera meminta Mak Lijah menghidangkan menu rutinnya. Arisya sekadar membatu. Ada rasa letih menjalar di sekujur tubuhnya. Seperti selalunya, keletihan itu akan membantutkan seleranya untuk makan. Hidangan tersedia. Nasi putih berlaukkan ikan tenggiri masak asam pedas, pucuk paku masak lemak dan sambal udang.
Sedang asyik menjamah hidangan yang tersedia,tiba-tiba mereka dikejutkan oleh hentakan kuat di atas meja.
"Fariq! Kenapa kau bawa dia ke sini? Takkan dia nak jadi pengiring kau sampai ke sini pula?"
"Maria, kenapa ni? Duduk dan bertenang."Fariq bangun lalu menrik kerusi mempersilakan gadis yang bernama Maria dan dua orang lagi rakannya duduk. Maria adalah rakan sekelas Fariq. Hubungan mereka memang rapat.Tapi sejauh mana keakraban mereka tak ada yang tahu. Maria adalah gadis daripada keluarga sederhana,cantik tetapi agak sombong. Ramai yang mengatakan hanya dia yang tergila-gilakan Fariq sedangkan Fariq pula sebaliknya.
"Hei,perempuan! Kau nak mengiringi Fariq tu sampai ke kamar tidurnya ke?"Arisya tersentak dengan pertanyaan Maria lalu bingkas bangun dari tempat duduknya. Tanpa meminta kebenaran daripada Fariq, Arisya segera berlari berlalu pergi. Ada air jernih menuruni kedua kelopak matanya. Hatinya amat sedih dengan kata-kata Maria. Itu adalah satu penghinaan baginya.
" Arisya! Kenapa ni?" Azilla kebingungan setelah dia menangkap esak Arisya. Didekatinya Arisya dan diurutnya belakang kawannya itu perlahan dengan tujuan untuk menenangkannya.

28 November 2009

Tamu tak diundang..

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::

Tamu tak diundang
Mengetuk pintu kamarku
Terkesima aku
Kehilangan bicara
Hanya pandangan
Mengungkapi segala.


Tamu tak diundang
Hadirnya sesaat cuma
Namun kamar hatiku
Terusik kini
Dan satu persatu
Memori silam bersimpuh
Merobek kembali
Luka semalam.

27 November 2009

Menatap Matamu..Ariel (tuk merehatkan minda).

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran"
Sungguh indahnya hari berlalu
Menunggu kasih tambatan hati
Ingin rasanya selalu berbagi
Bersamanya kala suatu nanti
Andaikan kau jadi milikku
Selaluku nyanyikan lagu rindu
Andaikan kau dan aku bersatu
Dunia ini berseri selalu
Ku ingin dirimu dekat dihatiku
Berdua kita kan raih bahagia
Ku ingin dirimu turut merasa
Rasa rindu untuk menatap matamu
Menatap matamu
Bagaikan bintang nun jauh di sana
Terangi malam yang semakin gelap
Jika kau sudi menemaniku
Takkanku lepas walau sedetik pun
Andainya kau jadi milikku
Selaluku nyanyikan lagu rindu
Andaikan kau dan aku bersatu
Dunia ini berseri selalu
Ku ingin dirimu dekat dihatiku
Berdua kita kan raih bahagia
Ku ingin dirimu turut merasa
Rasa rindu 'tuk menatap matamu
Ku ingin dirimu dekat dihatiku
Berdua kita kan raih bahagia
Ku ingin dirimu turut merasa
Rasa rindu 'tuk menatap matamu
Andaikan kau jadi milikku
Selaluku nyanyikan lagu rindu
Andaikan kau dan aku bersatu
Dunia ini berseri selalu
Ku ingin dirimu dekat dihatiku
Berdua kita kan raih bahagia
Ku ingin dirimu turut merasa
Rasa rindu 'tuk menatap matamu

Sesalan di Penghujung Rindu...3

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::
Kegelisahan meresapi di setiap ruang hati Arisya. Dia gelisah. Terlalu gelisah. Direnungnya berkali-kali kad biru di tangannya. Dia perlukan tujuh belas tanda tangan lagi. Masa untuk menghantar tugasannya itu pula, tinggal beberapa minit saja lagi. Terlalu mustahil untuknya menyempurnakan tugasan itu. ada sedikit rasa kecewa bermukim di sudut hatinya. Kecewa kerana kegagalan menyempurnakan tugasan itu adalah gambaran tentang kelemahannya. Itu yang dia tak suka. Namun, tersisip jua rasa marah dengan seniornya yang memberikan tugasan yang tidak adil pada pertimbangannya.

"Arisya! Arisya! ..."jeritan Azilla mematikan lamunannya. Arisya bingkas mencapai begnya lalu menuju ke arah Azilla yang sedang menunggunya. Wajahnya sedikit mencuka.
"Helo,Arisya Datuk Hasbullah...mana menghilangnya senyuman awak? Mana sembunyinya seri wajah perempuan melayu terakhir Malaya ni?"

Arisya tidak terusik dengan usikan sahabatnya itu. Fikirannya masih terjerat kepada tugasan yang tak selesai itu. Terbayang olehnya akan wajah bengis Sang Senior yang menjebaknya ke situasi yang meresahkannya kini. Sedar tak sedar dia dan Azilla telah berada di dalam Dewan Semerbak yang menjadi persinggahan wajib guru-guru pelatih baru sepanjang minggu orientasi.

Baru saja dia nak menempatkan dirinya dalam barisan rutinnya, namanya telah dipanggil ke hadapan. Jantungnya berdenyut pantas melebihi kadar biasa. Jari-jemarinya sesejuk ketulan ais yang membeku. Dalam hati,Arisya menyebut kalimah"Allahu Akbar" berkali-kali. Itulah kebiasaannya setiap kali dilanda masalah. Baginya dengan menyebut kalimah suci itu, terasa seolah- olah Allah bersamanya dan itu sedikit sebanyak memberikan ketenangan kepadanya.
"Mana tugasan awak?Dah selesai?"
"Maafkan saya,tuan. Saya gagal menyelesaikannya..." sambil Arisya menunjukkan kad biru di tangannya kepada Sang Seniornya itu. Arisya alpa. Dan redha dengan apa saja denda yang akan dikenakan kepadanya. Secara positifnya, bagi Arisya itu sewajarnya diterima kerana ketidakupayaannya melaksanakan sesuatu yang dipertanggungjawabkan kepadanya. Sudah pasti itu akan menjadi pengajarannya yang amat berguna kepadanya.
"Mengapa awak gagal? Apa masalah awak? Tugasan yang semudah inipun awak tak mampu nak selesaikan.Bagaimana pula awak nak berdepan dengan seribu satu masalah yang mendepani apabila awak bergelar cikgu nanti?" Hati Arisya sedikit terusik. Betulkah Sang seniornya itu tak tahu masalah yang dihadapinya untuk menyelesaikan tugasannya itu.Atau, dia sengaja buat tak tahu.Bukankah, dia pernah melihat bagaimana Arisya dibuli setiap kali meminta tanda tangan senior-seniornya. Tambahan pula, bukankah jadual harian mereka yang terlalu padat itu agak membatasi waktunya untuk berkejar ke sana sini meminta tanda tangan para seniornya.
"Sebagai denda di atas kegagalan awak itu, saya nak awak menjadi pengiring saya selama satu minggu. Faham?" Arisya hanya mengangguk lesu kerana masih terkesima dengan denda itu. Dia rasa amat jengkel dengan denda seperti itu. Lagipun, dalam sejarah hidupnya dia paling tak suka berjalan beriringan dengan lelaki. Pegangan agama yang kuat membatasi pergaulannya dengan insan yang berlainan jenis walaupun dia anak seorang yang terhormat di pedaerahannya.

26 November 2009

Salam Aidiladha..

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::

24 November 2009

Bermimpikah Aku?

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::
Hari ini aku masih lagi melayan kegembiraan semalam. Aku telah menghubungi mereka-mereka yang jauh dan dekat untuk meminta pendapat..hehehe..seperti yang aku duga sudah tentu aku akan mendapat positif dan negatifnya. Kuncu-kuncu yang taat setia di belakangku pulak...
hehehe..asyik-asyik menyebut..be carefull asha..Thanks guy...asha will always carefull..

Namun,aku sedikit kecewa apabila aku gagal menghubungi sahabatku untuk aku kongsikan kegembiraanku bersamanya.Sahabatku,seandainya kau melewati lamanku ini, ketahuilah olehmu bahawa aku akan sentiasa mengingati semua yang telah kau berikan kepadaku termasuk blog ini.Sampai bila-bila pun aku tak akan melupakanmu.Thanks a lot..

Kesibukan untuk memulakan perjalanan yang baru membuat aku sedikit sibuk hari ini dan baru sebentar tadi DIA memintaku untuk mengiringinya ke satu destinasi yang sering menjadi persinggahannya. Aku tahu DIA berniat untuk membimbing aku agar bisa melangkah seiring dengannya nanti. Terus-terang aku katakan bahawa di hadapannya,aku rasakan yang aku terlalu kerdil dan buat pertama kalinya aku merasakan terlalu dhaif di hadapan orang. Entahlah..mungkin DIA terlalu istimewa buatku dan DIA memang menjadi idolaku sejak sekian lama..Pertemuan dan penyatuan ini pun tak pernah terlintas di kotak fikirku..Semuanya bagaikan mimpi..Syukurku kepadaMU Allah dan semoga ENGKAU akan terus memberkati
penyatuan kami ini...aminnnn

23 November 2009

Akhirnya..Kami kan BERSATU...

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::

Inilah malam yang paling indah dalam hidupku. Setelah sekian lama mencari dan menunggu akhirnya penantianku berakhir jua. Dengan sebaris ayat yang mudah saja, sudah memadai untuk memberi isyarat bahawa kami akan melangkah seiring untuk visi 2010 nanti. Aku amat yakin dengan adanya dia di sisiku, kejayaan akan berada di dalam genggamanku dalam visi 2010 kami. InsyaAllah, kami akan gegarkan Sarawak 2010 nanti. Target kami merentasi Laut China Selatan...
Esok aku akan memulakan langkahku membuat segala persiapan sebelum kami BERSATU...

Syukurku kepadaMU Allah
kerana mempertemukan aku dengannya.
Terima kasih kepada DIA
kerana menerimaku seadanya.
Terima kasih keluargaku
kerana berusaha memahamiku.
Terima kasih sahabat-sahabatku
kerana tak jemu-jemu menemaniku kala aku memerlukan.
Terima kasih kawan-kawanku
kerana terus meniupkan kekuatan buatku.
TERIMA KASIH BUAT SEMUANYA
BERKONGSILAH KEGEMBIRAAN INI BERSAMAKU.
????????....tungguuuuuuuuuuuuuu

Sesalan Di Penghujung Rindu..2

"Minggu orientasi di sini tidak ada sesiapa yang akan terkecuali. Sama ada kamu anak raja, menteri, datuk atau sesiapa saja peraturannya tetap sama."
Berdesing telinga Arisya menangkap kata-kata seniornya. Bukannya dia tak suka kalau dirinya harus menerima layanan yang sama seperti pelatih yang lain. Tapi, yang dia tak suka ialah persepsi orang terhadapnya jika mereka tahu dia anak seorang yang bergelar "datuk". Kalau dapat ingin sekali Arisya memadam perkataan datuk di hadapan nama papanya.
"Arisya Datuk Hasbullah! Tampil ke hadapan,"jeritan itu mematikan lamunannya. Dengan langkah yang sedikit dipercepatkan, Arisya mendekati pelatih senior yang memanggilnya. Arisya tunduk. Dia takut bertentang mata dengan senior yang seorang ini. Sejak hari pertama Arisya sering mengintip seniornya ini yang nampak bengis dan tegas. Berdiri di hadapannya membuatnya Arisya kecut.
" Arisya! Saya nak awak kumpulkan tanda tangan 200 orang guru pelatih senior. Serahkan semua tanda tangan itu kepada saya sebelum berakhirnya minggu orientasi ini. Faham?"
"Faham,tuan!" jawab Arisya keras walaupun dalam hatinya hanya Tuhan yang tahu. Mana mungkin dia nak selesaikan tugasan itu dalam masa yang tinggal dua hari saja lagi. Tambahan pula, dia bukannya kenal dengan abang-abang dan kakak-kakak senior di situ. Namun, Arisya yang terkenal dengan ketabahannya berpendapat dalam hidup ini tidak ada masalah yang tidak dapat diselesaikan.
Hari ini, aktiviti orientasi lebih banyak ceramah daripada beberapa orang pensyarah. Sebelah petangnya pula, aktiviti gotong-royong menghijaukan kawasan maktab diadakan.
" Fariq, kenapa kau dera budak Arisya tu sampai begitu sekali? Mana mungkin dia dapat mengumpul tanda tangan sebanyak tu dalam masa dua hari?"
" Hei, kenapa pulak kau yang terasa? Kau berkenan kat dia ke?"
" Bukan itu soalnya. Tapi sebagai senior kita kena juga bertimbang rasa kepada junior kita. Barulah dia orang akan menghormati kita."
" Aku bukannya bermaksud nak menyusahkannya. Tapi aku nak menguji kemampuannya di samping membuka jalan kepadanya untuk kenal lebih ramai pelatih senior kat sini. Mengenali lebih ramai orang kat merupakan aset yang amat berguna untuknya selama dia bergelar guru pelatih di sini."Aqil mengangguk-anggukkan kepalanya sebagai petanda yang dia menerima penjelasan sahabat baiknya itu.
Sepasang mata mengintip pergerakan seorang gadis manis yang nampak begitu tabah dibuli para senior setiap kali dia cuba meminta tanda tangan mereka. Sesekali nampak merah seraut wajahnya. Mungkin dia sedang menahan sakit hatinya atau juga dia sedang cuba untuk menenangkan dirinya di dalam melangsaikan tugasannya itu.
" Arisya Datuk Hasbullah, apa balasan awak kepada saya jika saya menurunkan tanda tangan saya? Kalau awak nak, saya boleh dapatkan semua tanda tangan tu hari ini juga. Bagaimana?"
" Apa maksud...tuan?" Arisya sedikit gementar.Panggilan "tuan" adalah panggilan para pelatih baru kepada senior mereka sepanjang minggu orientasi.
" Maksud saya, Cik Arisya jadilah teman wanita saya.Setuju?" Mendengar permintaan tersebut membuat Arisya cuba mengangkat kakinya dari situ. Dia segera menarik tangan Azilla untuk mengajaknya pergi. Tetapi sepantas itu juga sepasang tangan kasar menariknya. Hampir saja Arisya terjatuh.
" Cik Arisya, awak ingat semudah itu awak nak meloloskan diri awak setelah awak memasuki
tempat saya?"
" Maafkan saya,tuan. Saya tak boleh menunaikan permintaan tuan. Jadi, rasanya saya harus segera mencari orang lain untuk menurunkan tanda tangan di sini. Maafkan saya."
" Saya nak awak mengelap kasut saya ini dengan tudung di kepala awak tu. Cepat!"
Arisya terkesima. Bagaimana mungkin dia mengelap kasut seniornya itu menggunakan tudungnya. Baginya tudung adalah antara mahkota wanita muslimah yang harus dihormati. Tambahan pula, tak mungkin dia nak memperlihatkan auratnya di hadapan para seniornya itu.
" Cepattttttt!" Bentak seniornya itu lebih keras. Dengan rasa kesal, Arisya terpaksa akur. Dia cuba membuka tudungnya perlahan.
" Tunggu!" Arisya terkejut apabila lelaki bertubuh sasa dan tinggi berdiri di hadapannya. Tambah mengejutkannya kerana lelaki itulah yang telah menderanya untuk membuat tugasan itu.
" Rizal, awak dah keterlaluan. Tindakan awak dah melanggar peraturan minggu orientasi maktab ini. Saya nak awak turunkan tanda tangan awak dan kawan-kawan awak tu sebagai denda di atas perlakuan kamu tadi. Kalau tidak, saya akan membuat laporan kepada pihak atasan."
Dengan wajah yang menampakkan sedikit marah dan gusar akhirnya Rizal terpaksa juga menurut arahan Fariq. Dia tak mahu dibawa mengadap Lembaga Disiplin Maktab. Lagipun, Fariq adalah Yang Dipertua Guru Pelatih yang amat disegani kerana kewibawaannya sebagai pemimpin.

.....bersambung....

22 November 2009

Sesalan Di Penghujung Rindu...1

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::
Aku tak tahu dari mana dan bagaimana hendak memulakannya kerana aku sudah lama tidak menulis novelet. Duniaku kini lebih berfokus kepada penulisan sajak saja. Namun seseorang telah mendesak aku agar memulakan semula langkahku dalam dunia penulisan novel. Menurutnya, bakat yang ada padaku seharusnya aku kongsikan bersama orang lain. Justeru, atas kesungguhannya untuk menjadikan aku seorang penulis novel maka aku mencuba untuk memulai jalan yang telah lama aku tinggalkan ini. Tambahan pula, dia sanggup menjadi mentor kepadaku dan aku yakin dia memang mampu menjadi mentorku yang baik kerana dia pun bukan calang-calang orang dalam dunia penulisan.Lalu..apa lagi yang mampu aku katakan melainkan TERIMA KASIH yang tidak terhingga.

Hidup ini adalah satu perjalanan. Perjalanan yang menuntut perjuangan dan pengorbanan. Hidup ini juga harus bersedia untuk menerima segala kemungkinan kerana sesungguhnya kita tak pernah tahu apa yang terdaftar di dalam diari hidup kita. Sesungguhnya, hanya Allah yang ang maha mengetahui. Dan sebagai hambaNYA, kita harus redha menerima segala ketentuan. Begitu jualah asam garam dalam kehidupan seorang ARISYA...gadis yang tak putus-putus menerima ujian daripada Sang Penciptanya.
Keputusan untuk memasuki maktab perguruan adalah titik mula dugaan mendatangi hidup Arisya. Papa dan mamanya menentang keras keputusannya untuk bergelar CIKGU. Begitu juga dengan adik-beradiknya yang lain. Semuanya berpendapat adalah sesuatu yang memalukan apabila anak seorang ahli perniagaan yang berjaya dan ternama sekadar bergelar cikgu.
Sungguh! Arisya tak tahu apa salahnya dia bergelar cikgu. Bukankah cikgu itu insan yang mulia. Mencurahkan ilmu untuk kepentingan masa depan orang lain. Kalau difikirkan betul-betul, bukankah seorang menteri, doktor, peguam, malah ahli perniagaan seperti papanya adalah atas bakti cikgu.
Maktab Perguruan Rejang. Di situlah Arisya menjalani latihan untuk mempersiapkan dirinya berdiri gah sebagai cikgu. Seharusnya, Arisya tidak perlu risau akan kewangannya semasa berada di maktab. Kekayaan keluarganya terlalu cukup untuk perbelanjaan Arisya. Namun sebaliknya yang berlaku. Arisya Datuk Hasbullah, anak ahli perniagaan terhormat terpaksa hidup sederhana seperti guru pelatih yang lain. Papa dan mamanya enggan membantu Arisya. Arisya tahu tindakan papanya itu adalah sebagai protes di atas kedegilannya yang enggan menurut kehendak papa menjadi ahli perniagaan. Tindakan papa dan mama membuat Arisya sedikit terkilan, namun tidak sesekali membantutkan cita-citanya. Arisya rela melepaskan segala kemewahannya, asalkan dia dapat dipanggil cikgu.

20 November 2009

CUTI

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::

CUTI..datang lagi...Sememangnya inilah saat yang amat dinantikan oleh semua sama ada ibu bapa,guru apatah lagi murid sekolah.Tapi ada juga ibu bapa yang resah setiap kali menjelangnya cuti sekolah kerana kononnya payah kena jaga anak-anak sepanjang musim cuti.Kalau mereka ke sekolah sekurang-kurangnya ada ruang untuk ibu-ibu berehat kat rumah..betulkah begitu????Kalau murid aku, tak ada peluang untk mereka bercuti sepenuhnya kerana mereka telah aku bekali dengan tugasan musim cuti...20 soalan penulisan di samping modul musim cuti daripada Jabatan Pelajaran Daerah Kuching.

DAN.. yang pasti cuti ini..aku masih ada beberapa tugas yang perlu diselesaikan.Tugasku sebagai pengacara masih dituntut untuk beberapa majlis.Nak ditolak tak sampai hati juga..Bila ditolak dan ditambah...rasanya cuti aku hanya akan bermula 12 Disember nanti..betulkah???hahaha..

...Apapun..SELAMAT BERCUTI BUAT SEMUA...buat rakan guru..rehat2kan minda...

Andainya dia bukan untukku..


:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::

Semalam nan kelam

telah kutinggalkan

kerana aku perlu bangkit

untuk langkah mendatang.

Tetap saja aku menadah harap

memohon kekuatan diri

daripada Sang Penciptaku.

Ya Allah..

andai saja dia bukan untukku

hapuskan ingatanku kepadanya

padamkan semua kenangan tercipta

lenyapkan semua yang pernah jadi milik kami berdua

agar tiada lagi rindu berlagu

dan resah bertandang

membatasi perjalanan.

18 November 2009

DIA..


:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran

DIA

hadir dengan sejambak kasih

mengusap lara di hati

menghulur tangannya

mengajak aku bangkit

tatkala

aku terbiar sendiri

di perdaerahan sepi ini.

DIA

yang aku kenal

redup seraut wajahnya

seakan memahami

luka terpendam

di relung hatiku.

>>>Terima kasih dan syukurku kepada Allah kerana telah menitipkan dia kepadaku saat aku terhukum oleh permainan duniawi dan tika semua orang membuang pandang terhadapku..

17 November 2009

Kecewakah aku???

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::

>>>> Kini keimanan dan kesabaranku teruji lagi..Hanya kerana berjuang untuk menggenggam secalit bahagia persis orang lain aku terlontar ke satu perdaerahan yang menuntut aku untuk bangkit dan berjuang sendiri. Hati mana tidak terluka saat aku perlukan sokongan orang-orang yang selama ini tempat aku berkongsi suka duka perjalanan hidupku juga seakan melampiaskan semua kesalahan kepadaku..Namun,sedetik itu jua hati kecilku berbisik bahawa aku tidak perlu menangisi dugaan ini kerana ALLAH tetap ada bersamaku.Tambahan..aku sudah biasa berjalan sendiri dan aku yakin sinar yang sirna untukku tetap ada di hadapan MENUNGGU..

15 November 2009

Teruskanlah..Agnes Monica


:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::

Pernahkah kau bicara

Tapi tak didengar

Tak dianggap

Sama sekali..

Pernahkan kau tak salah

Tapi disalahkan

Tak di beri

Kesempatan

Kuhidup dengan siapa

Ku tak tau kau siapa

Kau kekasihku tapi

Orang lain bagiku

Kau dengan dirimu saja

Kau dengan duniamu saja

Teruskan lah.. Teruskan lah

Kau begitu

Kau tak butuh diriku

Aku patung bagimu

Cinta buta

Kebutuhan mu

Hoo.. Hooo

Kau dengan dirimu saja

Kau dengan duniamu saja

Teruskan lah..

Teruskan lah

Kau.. kau begitu

Teruskan lah... teruskan lah..

>>>Lagu ini amat bermakna buat aku..Kenapa dan mengapa?????....

Senyumku tangisku..


:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::

Di sini kulantunkan resahku

Kulampiaskan sendu dan lara berlagu

dan kubiarkan suara tangisku

dalam dakapan ombak membadai

biar tiada yang tahu luka di hatiku.

Sesekali tidak bisa kutahan

airmata yang terus membasahi

seraut wajah senduku

dan kubiarkan saja ianya

menghilang di atas pasiran pantai ini.

Kala senja kian berlabuh

aku harus bangkit lagi

kembali ke perdaerahanku

bersama segaris senyuman

menutupi lara di hati.

11 November 2009

Kenali PLAYBOY..

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::

Hahaha...pasti ramai yang tertanya-tanya mengapa topik ini yang menjadi pilihanku malam ini.Sebetulnya aku hanya ingin berkongsi ilmu tentang lelaki playboy.

Apabila disebut sahaja playboy pasti terdetik di minda kita tentang sesuatu yang negatif akan lelaki jenis ini.Apapun,seperti hukum alam sesuatu yang negatif sudah tentu pasangannya ialah positif.Rasanya sesekali kita melihat mengenai lelaki playboy ini dari sudut positifnya tentu menarik juga.Apa yang mampu aku katakan ialah lelaki playboy:

1. Mempunyai skill yang amat tinggi untuk memikat wanita dan mereka mampu mencairkan
hati wanita dengan mudah.

2. Mereka memahami setiap kehendak wanita yang ingin mereka pikat.

3. Mereka mampu menjadikan seseorang wanita seperti terlindung dan amat dihargai dalam perhubungan mererka.

4. Sering memberi kejutan yang tidak terduga oleh wanita sasaran mereka.

5. Tidak mengenal erti putus asa selagi target mereka belum dalam genggaman.

6. Rasanya lelaki kategori ini tersangat ROMANTIK..itulah skill maut mereka..Jadi jika kureng ilmu di dada jangan main-main untuk menerima temujanji dengan mereka.

TAKTIK MEMIKAT PLAYBOY:


a. Mengambil berat mengenai perasaan dan situasi wanita.

b. Selalu bercerita tentang kesusahan diri dan betapa si gadis amat membahagiakan dan telah membantu menjadikan si playboy seorang yang paling beruntung di dunia dan bagaimana atas nasihat si gadis si playboy sudah berubah dan memajukan diri dalam pelbagai segi.

c. Selalu memberi kata-kata pujian pada si gadis, sama ada mengenai rupanya, tingkah lakunya yang lemah lembut & manis, rajin, pandai menjaga diri, suara gadis yang ayu dan comel dan kata-kata yang manis yang lain.

d. Anda satu-satunya gadis yang ikhlas, pandai mengambil hati dan memahami dirinya.
Anda cantik tetapi tidak sombong

e.Isteri tidak menjaganya dengan betul, baju pun tak terbasuh (tidak sedarkah jika dah mempunyai anak sampai 4, masa agak terhad untuk basuh baju atau mengemas rumah). Alasan tidak munasabah.

f. Sunyi, tiada teman berbicara

g. Anda seorang gadis sejati yang satu-satunya memahami dirinya. Anda bukan seperti gadis-gadis yang lain!

>>>Aku hanya mampu berkata...mantapkan ilmu untuk berdepan dengan lelaki PLAYBOY..kerana sememangnya mereka adalah lelaki yang cukup sempurna di dalam bab memikat berbanding lelaki biasa..hahaha....

10 November 2009

Love for...ALL

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::

Bagaimana harus aku ungkapi?
rasa terharu bertandang
melihat kasih kalian
nan mekar di lamanku.
Bagaimana akan aku nyatakan?
betapa bahagianya aku
yang ada tikanya
berteduh dalam redup kasih kalian.
Ungkapan keramat..
HAPPY BIRTHDAY..SAYANG..
SELAMAT HARI LAHIR
SELAMAT HARI JADI
DAN
sajak-sajak itu
adalah hadiah terindah
menghiasi perjalananku..
Terima Kasih...
Setulus kasih seorang ASHA..
akan terus mewangi
pada setanggi persahabatan ini
SELAMANYA.


>>> khas untuk semua yang masih mengingati hari lahirku dan juga yang hampir melupai hari lahirku..

09 November 2009

Selamat Hari Lahir Asha...from Haizan

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::


« Sent to: Asha Shahmimi Abdullah on: Today at 04:47:51 PM »

Waktu yang berlalu
Seperti hari-hari yang lalu
Meninggalkan aku
Bersama coretan kehidupan
Menjadi kenangan
Menjadi panduan
Waktu yang berlalu
Kecilku meniti usia dewasa
Betapa kenangan lalu masih ku rindui
Namun kembara kehidupan
Tetap ku teruskan
Semoga sinar kebahagiaan
Menerangi di hadapan.

Selamat Hari Lahir Asha Shahmimi.

Asha Shahmimi...from Guang Amba

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::


« Sent to: Asha Shahmimi Abdullah on: Today at 07:07:17 AM »
Quote Reply Remove
Asha-Agungnya usiamu bagai
aSha-Serelung senyuman
asHa-Hinggap di bibir tebu pada
ashA-Anyaman puisi selalu bertamu
Shahmimi-Satu dalam berjuta
sHahmimi-Hadir dalam pekatan senja
shAhmimi-Antara teman-teman
shahMimi-Memperjuangkan akar-akar puitis antara
shahmImi-Intaian sahabat bersama
shahmiMi-Memimpin ke arah ketaraan
shahmimI-Insan bergelar pendidik
....Selamat Hari Lahir Cikgu Asha, semoga dimurah rezeki dan umur sentiasa panjang serta diberkati kesihatan berpanjangan...

08 November 2009

Untuk Asha...from Fieza

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::

Selontar ucapan khas untukmu
Seukir senyuman maya buatmu
Tidak ternilai persahabatan yang terhulur
Buat diriku dirimu begitu beharga
Tidak terbanding dengan kata-kata

Selamat ulang tahun kelahiranmu
Kehadiranmu penyeri kehidupan insan
Penyuluh cahaya dalam gelita
Umpama purnama bulan di kala malam

Perutusan tabir melangkau zaman
Seketika terhulur hijap di depan
Namun dirimu langsung tidak tergugat
Tetap sekukuh tugu karang
Biarpun ganas ombak menghempas daratan
Mimpimu diulit indah belaka
Biarlah menjadi realiti sebenar
Doaku moga dirimu kekal bahagia

Andai suatu ketika nanti
Kita bisa ketemu jua
Biarpun bertahun menunggu
Hari keramat itu pasti akan muncul
Walaupun berjumpa dalam dunia maya
Kemesraan tetap dirasai.....

*Selamat Hari Jadi....semoga murah rezeki dan bahagia selalu .......AMIN*

07 November 2009

Kejaiban Cinta...

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::
Dulu-dulu lagi
aku kenal dia
aku kagumi dia
walau hanya pada nama
dan aku hanya mampu
menganyam angan-angan
betapa bahagianya aku
andainya dia milikku.
kini...
anehnya...
percaturan hidup ini
keajaiban memunculkan diri
kami diketemukan.
Hadirnya dia..
mengusapi laraku
kala sepiku diburu resah
kala rinduku berlagu sendu
namun...
tetap saja percayaku
berbuah ragu
bagaimana mungkin terjadi
dia insan tersanjung
memilih aku
yang sekadar picisan peminat
yang mengagumi
setiap karyanya.

Mudahnya...

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::

Seawal jam 5.30 pagi aku telah bertolak daripada Pantai Damai untuk menuju ke bandaraya Kuching kerana hari ini aku ada MUET.Semalam aku telah menginap di Pantai Damai untuk satu aturcara rasmi bersama kawan...

Aku sampai di destinasi tepat jam 7.00 selepas aku bersarapan di Cafe.Seperti kata kawan2ku selalunya ada saja cerita aku setiap kali nak exam..hahaha..Pagi ini,tanpa diundang seseorang mendekatiku dengan wajah yang ramah...lalu memperkenalkan dirinya....daripada Johor Baharu..Seorang juruterbang TUDM...bergaji kepala RM8++++.sudah memiliki rumah dan sebuah kereta.Adik- beradik dua orang dan beliau adalah anak sulong..Masih single...Sekarang beliau sedang menyambung pelajaran kat USM..kalau tak silap nak buat master..Akan pergi berkursus ke USA selama tiga bulan hujung tahun ini...hahahha...banyaknya maklumat yang aku dapat..

Rasa pelik juga kerana aku baru seminit dua kenal dia tapi dah banyak maklumat yang diberikan kepadaku..Aku hanya mengeluh..mudah ya...Hahaha banyak makna yang tersirat.Apapun terima kasih kepadanya yang sudi menghulur salam perkenalan kepadaku..dan sempat mencari bilik untuk MUET aku..Dalam masa rehat MUET yang 30 minit tu..sempat lagi kita menyambung bualbicara perkenalan..Kawanku kata guna kesempatan sehabis baik..hahaha.

>>>terfikir juga..mengapa orang mudah mendekatiku?Apakah itu impak daripada sikapku yang suka menjaga penampilan dalam pelbagai situasi???

04 November 2009

Ketika Cinta Bertasbih

:: Marilah kita "Berfikir Di Luar Kotak Pemikiran" ::

Bertuturlah cinta mengucap satu nama

Seindah goresan sabda-Mu dalam kitabku

Cinta yang bertasbih mengutus hati ini

Ku sandarkan hidup dan matiku pada-Mu

Bisikkan doaku dalam butiran tasbih

Ku panjatkan pintaku pada mu Maha Cinta

Sudah diubun-ubun cinta mengusik rasa

Tak bisa ku paksa walau hatiku menjerit

Ketika cinta bertasbih nadiku berdenyut merdu

Kembang kempis dadaku merangkai butir cinta

Garis tangan tergambar tak bisa aku menentang

Sujud syukur pada-Mu atas segala cinta

Ketika cinta bertasbih

>>>>ungkapan yang indah dan bahasa yang puitis...